Cinta Pada Pandangan Pertama

Gara-gara tadi Mama ngajakin Mas Ian main ke alun-alun, aku jadi flashback sama suatu kejadian yang unik dan mungkin ngga bisa dilupain seumur hidup. Kisah yang bikin aku lebih menghargai cinta. Sebelum kelupaan mending aku bagi aja di sini.

Tadinya aku nggak percaya sama ‘love at the very first sight’ sampe itu bener-bener terjadi di depan mataku. Jadi begini ceritanya saudara-saudara.

Waktu aku masih kelas 6 SD, yah kalo nggak salah sih malem Minggu, pas liburan kenaikan kelas. Bukan bukan, bukan kelas 6 tapi mau kelas 7. Yah lagi seneng-senengnya gegara udah mau ganti seragam jadi putih biru. Papa sama Mas Ian lagi main ke alun-alun, trus aku sama Mama nyusul ke sana. Kenapa aku harus nyusul aku juga lupa. Ternyata Papa lagi ngobrol sama ibu-ibu yang kayanya sih masih belum setua Papa. Tapi ibu itu punya anak 2, cewek semua. Yang pertama usianya 1 taun di bawah Mas Ian, adeknya waktu itu masih SD lah pokoknya. Kayanya mereka ngobrol dengan sangat antusias, jadi aku ikutan ngobrol (lebih tepatnya ndengerin).

Setelah ngobrol lama, aku baru tau kalo mereka bertiga (ibu-ibu itu sama anaknya) ngobrol sama Papa gara-gara ngliat Mas Ian yang di mata mereka itu we o we bangetz kali ya. Padahal Mas Ian itu penderita autisme , hiperaktif juga. Di alun-alun ya, Mas Ian kaya gitu juga (re:hiperaktif). Tapi pas kita mau pulang, ibu-ibu ngasih kartu nama ke Papa, plus minta alamat rumah kita. Mulai sini udah we owe kan?

Besok paginya, ibu-ibu itu beserta anaknya main ke rumah bawa jajan bermacam-macam. Jelas yang seneng aku sama Mas Ian lah ya, secara kita badogers (istilah dari Papa). Abis nganterin anaknya, tante ******  (nama disensor karena aku lupa namanya) pulang. Terus, mba sapa gitu namanya sama adeknya namanya Eno kalo ga salah, main di rumah sampe malem. Ya ngga malem banget sih, sekitar jam 7an. Udah gitu besoknya mereka main lagi, bawa jajan lagi (surga banget). Tapi untuk golongan orang yang baru kenal kaya gitu, itu termasuk ‘wah’ lah ya. Baru ketemu sekali, kenal bukan karena ada kenalan yang ngenalin, langsung sepercaya itu. Ckck, aku aja penasaran sebenernya apa yang ada di pikiran mereka.

Terus pas mereka udah pulang, Papa bilang kalo mereka berdua itu anak Jendral. Anak Jenderal yang kesengsem sama Mas Ian, terus langsung main ke rumahnya. Kasus seperti ini sangat jarang terjadi. Bayangin aja, kamu main ke mana gitu. Terus ada orang yang tertarik sama kamu, terus minta nomermu, alamatmu juga. Besoknya dia langsung main ke rumahmu. Apa nggak keren?

Tapi abis itu kita udah ga pernah kontak, ketemu aja ngga pernah. 3 taun kemudian, pas aku sama Papa lagi makan di mana gitu, eh Mbaknya lagi makan di situ juga sama bapaknya. Aku sih ngga ngeh sama sekali kalo mba-mba itu adalah orang yang dulu pernah semacam suka sama kakak gue. Aku terlalu fokus sama makanannya /bricked/. Papa bisik-bisik ke aku, “Na, itu kan yang dulu seneng sama Ian. Makanya dari tadi ngliatin Papa terus.” Aku sih pada dasarnya sulit mengenali wajah orang (jujur), jadi ngga inget sama sekali dulu muka mbaknya gimana. (maafkan aku mbak)

Jadi amanatnya apa ya?

  1. Cinta pada pandangan pertama itu beneran ada.
  2. Bahkan orang yang nggak normal pun bisa punya kharisma tertentu. Yang normal bisa aja kalah (contoh : aku sendiri)
  3. Jangan suka menghina orang yang nggak normal. It hurts tau.

Kisah di atas itu kisah nyata, bukan aku yang lagi ngelindur atau aku mimpi kaya gitu terus ditulis di sini. Ini ASLI tanpa rekayasa. Sekian!

Advertisements

Kenalan yuk?

hai hai hai… akhirnya aku ngepost juga.Aku Nena, siswi SMA yang luar biasa absurd. Aslinya sih ngga absurd ya, cuma gara-gara berteman sama makhluk-makhluk absurd akhirnya ketularan deh (sampe sekarang masih diselidiki bagaimana keabsurdan bisa menular).

Tinggalnya di Purwokerto. Tau Purwokerto itu dimana? Purwokerto itu letaknya di Jawa Tengah. Yang nggak tau cari aja di google maps, dan yang gak tau google maps itu apa berarti kamso (kampungan ndeso).
Wordpress ini sengaja aku rahasiain dari orang yang aku kenal, soalnya blog ini mau aku jadiin diary kedua. Jadi mau main sefrontal apapun ya gapapa 😀
Soalnya jujur aja, sekarang nulis diary di buku diary itu udah ga aman lagi. Kalo ketauan ortu bisa gawat pokoknya. (iya aja deh)

Duh malah jadi melenceng dari perkenalan gini. Abis aku bingung mau ngomong apalagi. Oiya, sekolahku di SMA 1 Purwokerto, salah satu SMA fave di Purwokerto (pamer dikit ah). SMP di SMP 2 Purwokerto, itu juga sekolah fave di Purwokerto.

Temenku sebenernya ngga banyak, soalnya ga semua orang yang aku kenal baik aku anggep sebagai temen. Yang aku akui jadi temen itu cuma dikiiit banget. Ada Tiara, anak yang sering memalsukan taun kelahirannya menjadi 2 taun lebih muda. Dia itu temen yang paling deket sama aku. Kita sering tuker-tukeran rahasia, main bareng, ngerjain peer bareng, dan masih banyak hal-hal aneh yang kita berdua lakuin. Trus Dhila, yang ini sedikit lebih normal dari Tiara. Anaknya ngocol, tapi kalo lagi serius ya serius. Terutama kalo masalah percintaan, di antara kita bertiga cuma dia yang bisa diandalkan. Trus ada Elzam, si cewek dengan otak superior. Iya, superior. Kurang jelas? Nih… SUPERIOR. Kenapa superior? Soalnya dia udah pinter, tapi bukan anak nerd, kutubuku atau semacamnya. Lebih keliatan normal kaya anak lainnya, tapi kalo udah kenal dia akan jadi abnormal ._.v

Aku sendiri anaknya ga pinter-pinter banget. Ngga labile (maunya), pada saat-saat tertentu bisa menjadi antisocial, sering begadang, benci banget sama ular. Harus ada banyak bantal pas tidur, sering ngantuk di kelas, terus.. terus apalagi ya? Udah ya segitu aja kenalannya.

Papai!